(___The GoLdeN^^FloWer__**BiLLy Tama**) BELAJAR BERSAMA: Seputih Melati
Belajar Bersama
bigoes tama:

Rabu, 11 Agustus 2010

Seputih Melati



Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa (Qs. Al Baqarah 2:183)

Kamu sekali-kali tidak sampai kepada kebaktian (yang sempurna), sebelum kamu menafkahkan sebahagian harta yang kamu cintai. Dan apa saja yang kamu nafkahkan, maka sesungguhnya Allah mengetahuinya. (QS. Ali Imran 3:92)

Dari Salim r.a., dari Bapaknya, bahwa Nabi Muhammad Saw bersabda, Tidak boleh iri kecuali pada dua perkara; Pertama, kepada orang yang dikarunia Allah ilmu Al-Qur'an, lalu diamalkannya siang malam. Kedua, kepada orang yang dikarunia Allah harta kekayaan, lalu dibelanjakannya siang dan malam (dijalan Allah). (HR. Muslim)


*****
Suasana malam yang indah, pagi yang cerah, hari-hari penuh nuansa ibadah, itulah yang dirasakan Rima menjalani bulan Ramadhan. Seperti biasa ia pamit pada orangtuanya untuk berangkat kerja, kicauan burung turut merasakan kegembiraannya.

Sesampai di kantor, Rima sibuk minta maaf kesana kemari, menelpon atau menyurati saudara, sanak famili dan sahabat-sahabatnya, sembari menghubungkan kembali jalinan siraturrahmi. Sedapat mungkin ia ingin membersihkan dirinya, terutama yang satu ini, membayar hutang di kantin sebelah !, yach.. jangan sampai ada aliran darah di dalam tubuh ini yang terbentuk dari hal-hal yang diharamkan Allah, bisiknya dalam hati.

Kemarin, ia masih suka mengeluh mengerjakan tugas-tugasnya, suka memberikan ceramah panjang pada adik-adik ( magang ) yang merokok, ataupun mengomeli mereka yang suka teriak-teriak, tapi kini.. tidak lagi ! , “Kendalikan dirimu, Rima !” katanya pada diri.

Tak terasa, cepat sekali waktu berlalu, tiba-tiba sudah waktunya pulang. Dengan alunan nasyid gubahannya, ia mengitari jalan tepian untuk berbelanja, memberikan hadiah cinta, pada orang-orang yang ia sayang, terutama neneknya.

*****
Rima meringsut mendekati tubuh wanita tua itu, menciumi tangan dan kedua belah pipinya, “Nenek sehat-sehat saja kan ?”. Wajah wanita itu menyiratkan kerinduan pada Rima, sejenak nuansa kasih sayang meliputi keduanya.

Wanita malang. Siapapun tak akan pernah tahu bahwa dulunya ia adalah seorang kaya yang tak pernah pelit membagi-bagikan hartanya, wanita yang penyayang terhadap anak-anak China yang dipeliharanya seperti anak sendiri, sungguh.. ia tak pernah menyesali takdir Allah yang hanya mengizinkannya memelihara amanah seorang anak laki-laki yang hanya bertahan hidup selama 7 tahun. Dan kini.. ia pasrah menjalani hari-harinya dengan penyakit yang dideritanya, walau masih sering bertanya-tanya kenapa ia harus menderita kanker rahim, ia tetap yakin bahwa Allah sangat menyayanginya. Anak pertama dari ketiga anak asuh Chinanya itulah ibu Rima.

“Nisa bawain kesukaan Nenek..”. Mata yang dihiasi garis-garis keriput itu berbinar bahagia menerima pemberian Rima. “Aduh, repot-repot saja engkau ini, cucuku !”. Katanya sembari tersenyum dan melihat isi bungkusan.

Hati siapapun akan teriris melihat keadaan nenek yang tinggal satu-satunya itu, Rima masih ingat ketika ia kecil, betapa penuh kasihnya wanita itu mengurus suami tercinta yang sakit-sakitan (kakek Rima). Betapa senangnya Nisa mendapat julukan “cucu tersayang” karena paling sering mengunjungi kakeknya. Dulu kunjungannya bernilai uang seratus perak yang masih bernilai tinggi, namun kini.. jangankan memberinya seratus perak, uang untuk ongkos berobatpun sang nenek tercinta tidak punya, masya Allah...

Langit mendung, Rima permisi pulang, berat terlihat dari sepasang tatapan teduh wanita berusia senja itu, namun ia melepaskan juga Rima pergi.

“Hati-hati ya cu’..”. Nisa menciumi kedua belah pipi neneknya, berlalu setelah mengucapkan salam.

*****

Tiba di rumah, Bunda menyambutnya dengan senyuman. Hidangan berbuka telah tersaji di meja, begitu pula kurma yang dibawa Rima. Bedug maghrib tiba, Rima beserta keluarga berbuka, kemudian shalat bersama, Ya Allah.. sungguh nikmatnya.

“Maafkan Rima ya Ayah.. Bunda..”. Lirih suara Rima pada kedua orangtuanya, sang ayah mengusap lembut kepala anaknya. Usai shalat sunat dan mengaji, Rima teringat pada Ayuning, kangen mendengar suaranya.

“Wassalaamu’alaikum warahmatullaah..”. Suara tak asing lagi itu terdengar di daun telinganya, tetapi.. kenapa Ayuning menangis ?!..,

“Ayu bahagia Allah mengizinkan Ayu bertemu Ramadhan lagi, Rima.. Ayu sedih jika bulan barokah ini pergi.., Ayu pingin memperkuat ibadah Ayu kepada-Nya.. , melakukan segala sesuatu yang Allah perintahkan; berbuat baik pada orangtua, karib-kerabat, dan seluruh hamba-hamba Allah yang memerlukan, terutama.. anak-anak yatim, Nisa…! Ayu ingin membahagiakan mereka.. memberi mereka hadiah lebaran.. walaupun uang Ayu pas-pasan..”.

Rima kaget ! (Subhanallah.. Ayu.., betapa mulia hatimu.. betapa Aku Kagum Padamu, Melatiku ! , engkau selalu membuat aku iri untuk berlomba-lomba berbuat kebaikan, mengejar ampunan dan keridhaan Allah di bulan Ramadhan !).


SEMOGA BERMANFAAT UNTUK KITA SEMUA
SALAM: BILLY GUSTAMA

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Komentar Sahabat Sangat Berarti Bagi Blog ini
Mohon cantumkan url blog/twitter/Open ID/facebook sahabat
Please...Tinggalkan Komentar Sahabat dan
Beri Tanda di salah satu pilihan pendapat

Terima Kasih Atas Kunjungannya

Jika Sahabat MErasa SUka dGn BloG ini

AddThis

Bookmark and Share

ASR

Search Engine

Postingan Terpopuler

BERBAGI UNTUK SAHABAT

Jika sahabat ingin Punya Web...klik disini Jika sahabat ingin Punya Blog... klik disini
Loading...